Sunday, August 31, 2008

Marhaban ya ramadhan..

Senja di akhir Sya'ban 1429 H mulai menyingsing. Pertanda akan segera berganti bulan menuju bulan yang penuh rahmah dan maghfirah.
Dengan ketulusan hati, saya pribadi memohon maaf sedalam2nya kepada pemirsa sekalian, semoga dengan niatan yang ikhlas seraya ribuan maaf yang bertebaran di muka bumi ini, meringankan langkah kita menjalani ibadah saum sebulan kedepan.

Marhaban ya ramadhan..selamat menjalankan ibadah puasa.

Friday, June 27, 2008

My Secret June

*Sebuah dedikasi untuk bulan yang..hm..well actually simple buat great achievement

Melirik posting ini, sekedar memastikan bahwa beberapa waktu pernah saya rekam sebagai turning point. Apa saja di bulan Juni?
Sengaja saya kasih taq 'secret', sekedar menandai bahwa kadang publik area belum kuat untuk kami. *kami refer to who? we'll see..

Bulan ini menghadapkan saya pada pilihan (lebih tepatnya kenyataan) bahwa saya harus berpijak dari satu tempat ke tempat yg lebih baik. Demi hati. Retoris memang, pemuja logika seperti saya ini harus kalah hanya karena segumpal daging bernama hati. Penuh ketidakpercayaan namun inilah kenyataan.
Menempatkan rasa, menanam, menyirami dan membiarkan menjadi tunas, saat inii yang bisa saya lakukan. Menjaganya menjulang ke atas, dihiasi dahan dan ranting yg kokok, akar yang menghujam bumi dan membuahkan bunga sebagai buah rasa terindah, semoga!!!

dan siapa kah kami?! paling tidak antara saya dan hati ini..

*narcisme detected, bagi yang alergi dengan penyakit ini..ignore aja bos!!

Wednesday, May 28, 2008

(un) Hide

To what do I owe this gift my friend?
My life, my love, my soul?
I’ve been dancing with the devil
way too long
And it’s making me grow old
Making me grow old

Let’s leave…oh let’s get away
Get lost in time
Where there’s no reason to hide
Let’s leave…oh let’s get away
Run in fields of time
Where there’s no reason to hide

What are you going to do with
your gift dear child?
Give life, give love, give soul?
Divided is the one who dances
For the soul is so exposed
So exposed

there’s no reason left to hide!!

Creed - Hide - Weathered 2001



Friday, May 02, 2008

Training pecah ndase

*sekedar sirih penutup dari sebuah acara bancakan (makan-makan)*

Petualangan berakhir sudah, menyisakan sepenggalan cerita. Dan ketika oleh-oleh yang sudah sampai di tangan yang berhak, saya masih punya oleh-oleh cerita bagi sampeyan, Kisanak.
Namun bukan sebuah cerita cinta yang mengharu-biru, pun bukan petualangan 1001 malam yang bikin jantung sampeyan terpacu. Ini cuma cerita narsis yang mungkin sekali bikin sampeyan semua eneg dan muntah-muntah.

Saya berasumsi diri seperti si Bocah Petualang dari dusun terpencil di pinggiran gunung Semeru, tiba2 digariskan merasakan sepenggalan udara negeri orang. Kalo sampeyan sempat melirik ini, alhamdulillah saya cuman dipanggil 'Indon' 3 kali saja dan sudah cukup bikin saya kemrungsung panas.
*membayangkan TKI-TKW di sana yang ga cuman diteriaki Indon, tapi dipukuli, disiram air panas, disetrika, dihamili dan macem2 lah*
Saya ndak pingin ingat2 itu lagi Kisanak, why? bagaimanapun juga tangan saya ini ndak bisa merubah apapun. Lebih baik saya cerita kalo jalanan KL, menara KLCC, Bukit Bintang street, Genting Highland adalah pelecut bagi kita bahwa kitapun bisa seperti mereka. Ga perlu minder, lha wong kita lho ga kalah dari mereka, at least dalam urusan musik lah. Sampeyan pasti ngakak kalo saya ceritain bahwa di KLCC yg katanya pusatnya KL itu yang disetel lagunya Ungu, Radja bahkan Kangen Band!

About training? Alhamdulillah kali ini bener-bener serius, layak disebut training. Bertitle "Oracle Database 11g Administration Workshop I Ed I" cukup worth saya pikir. Bersyukur saya ikut kelas ini, karena info dari trainer nya, Mr. Supithran Thananyagam, kelas ini adalah pertama kali digelar di region Asia Tenggara. Within full 5 days training, practice, technical debate and small exam, i'm the first one who deserve of the completion certificate. Pamer? ya iyalah!!

*ditulis masih dengan instinct blogging yg sempat hilang, karena dipaksa hiatus akibat minimnya akses internet negeri Jiran*

Saturday, April 19, 2008

Jiran oh Jiran..

Duh, kualat saya!!!
*sejujurnya saya susah nyari padanan kosakata Bahasa Indonesia yang pas untuk kata kualat, sampeyan tau ndak, Kisanak??*

Sambil melirik coretan ini, dalam hati saya sudah mbatin, waduh kualat saya karena antipati negeri Jiran itu. Toh akhirnya sebagian garis hidup harus dilewati di sana, seminggu sahaja ndak usah banyak-banyak.Ya sudahlah, saya mau nyari headset ato apalah yang bisa menyumbat telinga, sewaktu-waktu worst case diteriakin 'Indon'.
Insyaallah..I'll be leaving Jakarta tomorrow, 10.45 am by GIA.

Thursday, April 17, 2008

Aku, kamu dan rokok

Kali ini saya akan membawa sampeyan ke sebuah waktu yang tidak penting yang tidak mungkin terekam di lontar sejarah peradaban anak manusia, semacam dongeng pengantar tidur. Coba sampeyan merem sejenak..bayangkan disana ada 2 anak manusia yang beda kelamin dalam balutan malam yang dingin, berkabut, romantis *cencored* . Dan bayangkan saya jadi lakon aktor tampan yg lagi duduk2 di sebuah kursi bakso, merenungi malam.
Dan, lu ngapain sih ngerokok?
Hah??!!
Ih gobl*k juga nih anak, kupingnya dipasang dulu sana, gw ulangi ye..lu ngapain sih ngerokok? apa enaknya coba?
Oh, sampeyan ndak suka tah aku ngrokok, sorry..sorry mbak, aku matiin nih..sampeyan mbok ya bilang dari tadi kek!!
Yee, jgn sewot gitu donk! Orang gw cuman mo nanya doank koq..emang lu pikir pertanyaan gw berasa ngelarang, go ahead aja bro ndak perlu sungkan.
So, aku mesti gimana nih?!
Dari tadi tuh simple, lu ngapain ngerokok? ga sayang apa ama jantung, pan katanya lu atlet apaan tuh yang sering lu bilang..futsal apa ya??!!
Sorry mbak, bukannya aku ga bisa baca tulisan di bungkus rokok itu..cuman ya tau sendiri lah sampeyan, itu khan cuman sekedar slogan. Tapi mau nyalahin siapa coba? sudah kadung (terlanjur) menggurita.
Iya sih, lu dah pernah bilang alesan macem-macem..yang kasihan buruh pabrik rokok lah, kasihan petani tembakau, warung kelontong ato apalah lu sebut istilahnya. Ahh..bukan itu maksud gw, gw mo nanya ekspektasi pribadi lu sama batangan-batangan ga jelas itu??!
Aku ndak tau jawaban pastinya, pernah aku baca katanya nikotin itu ada zat yang bisa melonggarkan syaraf ato apa lah. Cuman menurutku sih, ini cuman sok tau ku aja lho, gampangnya gini deh..pernah ga sih sampeyan liat orang yg lagi ngrokok sambil kerja ato sibuk apa lah? 78% (sbnrnya prosentase ini ngawur lho, wong namanya juga sok tau :p,red) orang ngrokok itu berhenti sejenak dari aktivitas, at least berusaha rileks lah. Asli klo sampeyan nanya rasanya asep rokok? sumpah pahit.
Trus menurut lu, kalo pahit kenapa juga masih didemenin orang?
Gini ya mbak, rahasianya itu di situ. Ya kayak saya ini, sambil ngrokok trus liat bintang2. Tau ngga sampeyan kalo saya ini lagi mikirin masalah wanita bangsa ini. hahahahhahha.
Ya boleh percaya apa tidak, sampeyan bebas berasumsi. *ketawa setan*
Kapan lagi coba kita merenung sebentar aja, ditengah kesibukan kita masing-masing yang udah kayak setan gitu. Saya ndak memungkiri itu mbak.
Cuman yo disinilah saya bilang 'seni'-nya. Ndak jarang kalo buah dari merenung itu, dapet pikiran yg lebih tenang dan ndak grusa-grusu. Sampeyan pasti lebih paham itu lah.

Yang gw ga habis pikir, kenapa musti ngerokok, ga ada cara lain apa?
Lho sampeyan jangan salah, esensinya itu bukan dirokoknya mbak. Jangan dilihat batangan-batangan ini sebagai obyeknya saja. Ini lho cuman media. Sebenarnya banyak cara lain kalo kita mau koq, ndak harus rokok lho mbak. Sudahlah percaya sama saya, klo ngrokok itu cuman cara yang konvensional lazim dianut sebagian orang menuju apa yang saya bilang perenungan. *klo yang ini, asli sok tau banged*
Kalian kaum pria, klo gw liat sepertinya ada pelampiasan emosi gitu??!!*wartawan mode on*
Benul sekali sampeyan mbak, rupanya sampeyan sudah mulai ngerti. Simple saja sih mbak, mungkin cara melampiaskan emosi masing-masing orang berbeda.
Sampeyan kaum hawa biasanya kalo sedih habis diputus pacar, nangis geruh2 tho? sama lah kayak gitu, tak asumsikan
kaum sampeyan emang punya telaga air mata yang berjuta-juta liter jumlahnya yang ga habis dimakan jaman.
Tak kasih tau sesuatu ya mbak, cuman jangan bilang siapa2, ini rahasia, air mata laki2 itu mahal lho..itulah kenapa sampeyan jarang ngeliat cowok nangis tersedu sedan. Imbasnya apa, dalam asumsi sampeyan, cowok adalah makhluk terkuat karena tidak pernah menitikkan air mata.
Menurutku sih salah mbak, yang benar kami bisa menyembunyikan kesedihan itu..dengan banyak cara dan bukan dengan air mata. Nah salah satunya ya batangan ini, simple khan??!
Enak aja kalian, ga adil menurut gw, kami punya kesempatan yang berbeda dalam urusan ngerokok, yang dikatain cewek nakal lah, perempuan jalang lah..arrghh, pusingg!!!
Lho ya jangan gitu mbak, dari tadi khan cuman sekedar contoh, ya ini contohnya.
Monggo lah klo sampeyan mau. *sambil menawarkan sebungkus rokok, jadi setan mode on*

Ah ogah ah, lu ntar bilang siapa2 lagi, lagian lu tau gw pake jilbab gini, dikatain orang yang engga-engga ntar yang rugi temen jilbaber yang lain, ya khan?!
Menurutku sih itu entitas yang berbeda, antara jilbab dan rokok ga ada hubungannya, cuman yang saya ngerti mbak, itu cuman masalah adat sebenarnya. Kalo sampeyan bilang itu urusan agama, waduh ya maaf saya ndak kompeten untuk bicara begituan.
Yang saya tau cuman itu, setidaknya pembicaraan ngalor ngidul dari tadi khan bisa sampeyan tau kalo meski rokok dibenci dan di'haram'kan sekalipun, kadang membawa manfaat yang saya bilang tadi. Jadi inget kata orang jawa, "Ajine sak lintir rokok, iso dadi seduluran nanging yo iso bacokan" (Sebatang rokok bisa membawa persaudaraan namun bisa juga bunuh-bunuhan).
Dan satu lagi mbak, cowok ngga setegar yang sampeyan kira, kalo sampeyan menyimpulkannya dari seberapa titik air mata yang diteteskan, itu kamuflase saja koq. Sudahlah, monggo kalo mau nyoba, ini masih ada beberapa batang.

Emang gitu ya? *malu-malu dan ragu-ragu antara mau ngambil ato tidak*
Menurutku gitu sih mbak *sambil menghisap rokok dalam2*
Lingsir malam telah berarak melewati tengahnya, kabut turun selaksa ilmu sirep, penanda bahwa malam semakin larut dan kelam. Dongeng malam itu diakhiri di titik itu. Menurut sampeyan dongeng ini akan berlanjut dimana, kisanak? hahahaha

*i love u, Marlboro Light..thx for colouring my life*

Wednesday, April 09, 2008

Jam dinding itu...

Sepintas tak lebih dari penunjuk waktu di beberapa belahan bumi. Tapi kenapa jarum jam dan jarum menit di jam dinding itu hilang, menurut sampeyan pertanda apakah ini, Kisanak?

lokasi : Soto Betawi H.Amin, Jatiwarna - Bekasi Barat